Akhirnya Gloria Bisa Jadi Paskibraka Istana Saat Turunkan Bendera

Suara.com – Akhirnya siswi SMA Islam Dian Didaktika, Gloria Natapradja Hamel, diperbolehkan menjadi anggota Pasukan Pengibar Bendera Pusaka di Istana Merdeka, Jakarta Pusat, Rabu (17/8/2016). Tetapi, dia hanya bertugas pada saat upacara penurunan bendera yang akan dilaksanakan sore nanti. Hal itu diungkapkan Gloria kepada wartawan di Istana Merdeka. Gloria hadir di Isana Merdeka sejak pagi tadi atas undangan pemerintah. Sebelumnya, gadis berusia 16 itu gugur menjadi anggota Paskibraka untuk bertugas di acara peringatan HUT Kemerdekaan RI yang ke 71 di Istana Merdeka karena terganjal masalah kewarganegaraan. Dia masih pakai paspor Prancis. PDIP Masih Komunikasi dengan Cagub, Namanya Masih Dirahasiakan Gloria mengaku senang karena mendapat kesempatan istimewa bergabung lagi bersama teman-temannya sesama Paskibraka. Ketika hadir di Istana, gadis ini terlihat penuh semangat. Ia selalu tersenyum. Gloria terlihat memakai rok berwarna hitam. Dia mengenakan baju batik. Dukungan buat Gloria Hanya semalam, terkumpul 18 ribu tanda tangan petisi di website Change.org untuk mempertanyakan keputusan pemerintah membatalkan pengukuhan calon Paskibraka Gloria untuk bertugas di Istana Merdeka. Arief Aziz dari Change.org menjelaskan petisi tersebut merupakan petisi organik yang mendapat ribuan dukungan dalam waktu singkat. Wadah Change.org memfasilitasi setiap warga agar terhubung dengan pembuat keputusan dan berdialog terkait masalah. “Membaca petisi Gloria, ada harapan tinggi bahwa pembuat keputusan seperti Menpora dan Menkumham RI dapat menimbang pembatalan surat penetapan Gloria sebagai Warga Negara Prancis dan izinkan siswi berusia 16 tahun ini mengibarkan bendera Sang Saka Merah Putih,” kata Arief Aziz. Gloria sebelumnya terpilih menjadi satu dari 68 pelajar yang tergabung dalam Paskibraka Nasional untuk mengibarkan bendera pusaka Merah Putih di Istana Negara pada perayaan HUT RI ke 71. “Bahwa yang bersangkutan Gloria Natapraja Hamel telah membuat pernyataan bermaterai yang berkekuatan hukum yang menyatakan bahwa yang bersangkutan memilih untuk menjadi Warga Negara Indonesia disaksikan oleh Ibu yang bersangkutan sebagai wali yang sah,” kata pembuat petisi untuk Gloria.

Sumber: Suara.com